Monolog Sana Sini


boneka-danbo-10-b

Ia tergenggam. Di tangan si wanita.
Pada jemari yang tanpa sela. Dalam dekapan yang tanpa celah.
Angan mereka berkelana. Di daratan bulan dengan ceruk hitam berpasir. Di paparan sahara yang gersang dan membakar. Di kutub selatan dengan salju abadi yang mematikan sendi.
Mereka saling melempar senyum. Menangis dan tertawa dari jauh. Menari di lantai kasar yang bukan pualam. Bernyanyi dengan gitar dari kayu mahoni dan senar layangan yang baru putus. Jembatan yang mereka tapaki penuh kabut. Mata memandang tak lebih dua meter. Tapi senyum tetap merekah di bibir tipis.

Langkah wanita terhenti. Tangannya kaku dan melenggang sendiri. Harusnya tangannya tidak sendiri. Tidak. Ia menoleh ke belakang. Matanya diserbu kabut. Pandangannya tidak lebih dua meter. Bibirnya tersenyum namun matanya basah. Kakinya tegak namun bahunya resah.

Wanita itu ingin melepas. Tapi ada yang tak mau terlepas.
Setiap hati harus berpulang. Dan wanita itu bukan tempatnya kembali.
Sekarang ia ingin pergi. Ia harus pergi.

“Kamu pergi ya. Please. Sudah cukup. Saya harus punya ruang baru dan bersih di dalam hati. Karena ada yang lebih siap dan pantas untuk menempati. Pergi ya. Pergi!”

*Monolog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s