Christian Snouck Hurgronje: Sejarah Orientalis Memanipulasi Gagasan dan Filsafat Islam (Bagian 1)


*Oleh Idries De Vries

Menurut Snouck, masalah mendasar dalam Islam adalah fakta bahwa umat Islam percaya pada kebutuhan untuk Persatuan Negara, dengan seorang khalifah yang mengatur atas semua dari mereka sesuai dengan hukum syariah. Dalam sebuah surat kepada Goldziher pada 1886, satu tahun setelah perjalanannya ke Makkah, Snouck mengatakan,

Saya tidak pernah keberatan dengan unsur-unsur keagamaan dari lembaga ini (Islam). Hanya pengaruh politik adalah, menurut pendapat saya, menyedihkan. Sebagai orang Belanda terutama saya, merasa kebutuhan yang kuat untuk memperingatkan terhadap hal ini.”

Meskipun sudah mati selama lebih dari setengah abad, Christiaan Snouck Hurgronje tetap menjadi tokoh yang sangat kontroversial baik di Barat dan dunia Muslim.

Selama hidupnya, ia seorang orientalis terkenal di dunia, karena ia telah melakukan perjalanan ke Makkah untuk belajar dan mendokumentasikan kehidupan Muslim di sana. Selama bertahun-tahun ia juga tinggal dan bekerja di kalangan umat Islam di Indonesia. Inilah yang membuat dirinya menjadi ahli dalam bahasa tradisi dan agama dari berbagai suku di Indonesia. Kepada masyarakat dan pemerintah Barat ia selalu menampilkan dirinya sebagai seorang ilmuwan.

Sebagai ilmuwan ia menyarankan pemerintah Barat tentang berbagai “urusan Muslim”. Pada saat yang sama, kepada rakyat dunia Muslim ia menampilkan dirinya sebagai seorang Muslim yang tulus—dan bukan sebagai seorang ilmuwan; tinggal bersama dan belajar. Di tengah-tengah mereka, ia pergi dengan nama “Abdul Ghafar”. Sebagai seorang sarjana Islam, ia bahkan menasihati kaum Muslim pada urusan agama dan politik.

Karena ia memainkan peran ganda sepanjang hidupnya, hari ini, di Barat dan di dunia Muslim, ia dihormati oleh sebagian besar orang Muslim dan diragukan. Artikel ini bermaksud untuk menetapkan fakta tentang Christiaan Snouck Hurgronje.

Christiaan Snouck Hurgronje lahir pada 8 Februari 1857 di kota Oosterhout, Belanda. Ayahnya adalah Yakub Julianus Snouck Hurgronje (1812 – 1870), seorang pengkhotbah di Gereja Protestan Reformasi Belanda. Yakub telah diusir dari gereja karena berselingkuh dengan Anna Maria de Visser (1819 – 1892), kemudian menikah dengan Adriana van Adrichem Magdalena (1813-1854). Setelah Adriana meninggal, Yakub akhirnya menikahi Anna Maria dan ia diizinkan kembali ke gereja. Dari pernikahannya dengan Anna Maria, Christian akhirnya lahir.

Anna Maria juga datang dari keluarga Protestan pengkhotbah. Jan Scharp (1756-1828) adalah kakek Anna Maria, dan dia adalah seorang pengkhotbah yang terkenal di selatan-timur Belanda. Dia juga seorang misionaris, dan untuk mendukung kegiatan misionaris dari gereja Protestan Belanda, ia menulis sebuah buku tentang Islam pada tahun 1824.

Setelah menyelesaikan SMA di kota Breda, pada tahun 1874 Christiaan Snouck Hurgronje pindah ke Leiden untuk belajar teologi. Rencananya adalah agar ia bisa menjadi seorang pendeta di Gereja Protestan, mengikuti contoh ayah dan kakeknya. Pada tahun 1878 dia memang menyelesaikan pendidikan universitasnya dalam teologi, namun saat itu ia tidak lagi percaya pada dogma-dogma Kristen.

Oleh karena itu, bukannya menjadi seorang pengkhotbah, Snouck malah meneruskan belajarnya. Ia mulai mempelajari bahasa Semit, yang mengkhususkan diri dalam bahasa Arab dan Islam. Pada tahun 1880 ia lulus dalam bidang ini dengan nilai kehormatan. Untuk meraih doktor, ia telah meneliti haji kaum Muslim. Snouck menulis mengenai subjek ini mengikuti penelitian, “The Meccan Celebrations (Het Mekkaansche Feest)”. Buku ini ia dedikasikan kepada ibunya.

Segera setelah promosi, Snouck pergi ke Jerman untuk studi pribadi dengan seorang orientalis paling terkenal di dunia pada saat itu, Theodoor Noldeke. Setelah penelitian ini, Snouck kemudian memulai karir sendiri dalam orientalisme. [Bersambung]

Idries De Vries adalah konsultan manajemen dan pembicara internasional; penulis beberapa publikasi pada geopolitik, urusan ekonomi dan Islam. Dia juga merupakan kontributor tamu untuk Peradaban Baru.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s